Masa depan publikasi ilmiah

Proposal Profesor Walter Noll (almarhum) mengenai masa depan publikasi ilmiah yang saya tulis kembali menarik dan mungkin dapat menjadi bahan pertimbangan dari pengambil keputusan di tingkat universitas dan nasional untuk memacu perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi dan melepaskan diri dari jeratan kapitalisasi ilmu pengetahuan melalui publikasi ilmiah yang semakin hari semakin mahal — dan tidak mampu dibayar oleh peneliti (miskin) dari negara berkembang.

Di bawah ini adalah saran dari Profesor Walter yang saya terjemahkan dari paper beliau yang saya letakkan di bawah tulisan ini.

  • Setiap ilmuwan harus didorong untuk membuat situs webnya sendiri dan mempublikasikan semua karyanya di situs web ini. Pertama, sebagian besar universitas dan lembaga penelitian sekarang dapat dengan mudah membuat situs web semacam itu. Kedua, penerbit dan percetakan tidak lagi diperlukan untuk penyusunan huruf. Sebagian besar ilmuwan telah mengetahui cara melakukan penyusunan huruf sendiri dengan menggunakan perangkat lunak komputer seperti TeX. Bahkan hingga saat ini, hampir semua jurnal ilmiah mensyaratkan agar makalah disampaikan dalam bentuk typeset.
  • Persyaratan untuk memperoleh gelar Ph.D. harus diubah. Kandidat doktor harus menyerahkan tesisnya di situs web yang dibuat oleh universitas atas namanya. Penguji Ph.D. kemudian dapat memeriksa tesis baik dengan membacanya di layar komputer mereka atau dengan mencetaknya. Selain itu, alih-alih membuat tesis menjadi satu dokumen, itu bisa menjadi kumpulan beberapa makalah penelitian. Panitia harus memutuskan apakah ada cukup materi untuk membenarkan gelar Ph.D. Banyak birokrasi dapat dihindari dengan cara ini.
  • Ilmuwan seharusnya tidak lagi merasa bahwa pekerjaan mereka harus diserahkan ke jurnal. Jika ada di situs web mereka, itu dapat diakses oleh semua orang di dunia yang tertarik, sebenarnya lebih mudah daripada melalui jurnal. Saat mengevaluasi nilai pekerjaan untuk memutuskan promosi dan masa jabatan, ini dapat dilakukan hanya dengan mengirimkan daftar judul dari situs web ke pengulas saat meminta rekomendasi. Tidak perlu lagi meneruskan cetak ulang atau pracetak. Beberapa kekurangan dari “publish or perish syndrome” dapat dihindari karena panitia promosi tidak akan tergoda untuk hanya menghitung jumlah makalah yang diterbitkan oleh kandidat daripada melakukan pemeriksaan kualitas secara menyeluruh.
  • Jika sebuah karya telah diterbitkan di situs webnya, penulis dapat dengan mudah melakukan koreksi dan perbaikan pada interval yang sering. Jika telah diterbitkan dengan cara tradisional, maka menjadi beku dan sulit untuk menerbitkan koreksi dan perbaikan. Juga, di situs web, seseorang dapat menerbitkan manuskrip pendahuluan dan akhirnya menyelesaikannya.
  • Seorang ilmuwan dapat lebih mudah mencari tahu tentang makalah yang mungkin relevan dengannya dengan mengetikkan kata kunci ke Google atau mungkin ke mesin pencari yang mengkhususkan diri pada sains. Ini akan membawanya ke situs web dengan makalah yang mungkin layak untuk dilihat. Beberapa indikasi nilai kertas adalah berapa kali kertas itu dilihat atau ditautkan. Ini sejalan dengan indeks kutipan saat ini. Faktanya, para pendiri Google menggunakan model indeks kutipan ini untuk memesan tanggapan saat mengetik dalam pencarian. Saya yakin tidak dapat dihindari bahwa sistem yang saya usulkan di sini, atau variasinya, pada akhirnya akan berlaku.

Saya bukan siapa-siapa yang bisa merubah sistem publikasi ilmiah yang telah dibangun seperti sistem sekarang ini. Walaubagaimanapun saya mencoba untuk menerapkan proposal Profesor Walter dengan meletakkan semua publikasi saya dalam website ini supaya semua orang dapat mengaksesnya secara gratis.

Apakah Anda setuju?

Print Friendly, PDF & Email

Published by

Hadi Nur

This blog is mainly written for my own purposes. There has never been any claim that this is an original work.