Bapak – Nur Anas Djamil

Perjalanan hidup saya tidak terlepas dari perjalanan hidup orang tua, karena merekalah yang membentuk hidup saya. Ini sebahagian dari sejarah hidup bapak yang sempat saya catat.

Nama Bapak adalah Nur Anas Djamil. Bapak dari bapak atau datuk saya, Nurani Djamil, yang lahir di Payakumbuh pada tahun 1900 adalah seorang guru. Beliau fasih berbahasa Arab. Di bawah ini adalah foto beliau (paling kanan sedang memegang tongkat), ketika beliau sekolah di Pondok Pesantren Sumatera Thawalib Parabek, Bukittinggi tahun 1926.

16707405_10212443687986413_655385854193355333_o

PAYAKUMBUH 1931 – 1950
1931 Lahir di Balaimansiro, Payakumbuh pada 17 Oktober 1931 dari pasangan Nurani Djamil dan Rakiah.
1936 – 1937 Taman Kanak-kanak Bustanul Athfal (Muhammadiyah), Kubang, Payakumbuh
1938 – 1942 Hollandsch-Inlandsche School (HIS), Persatuan Guru Indonesia, sekolah swasta sampai kelas empat di kota Payakumbuh. Tahun 1942 penjajah Jepang masuk ke Payakumbuh dan kembali ke Balaimansiro.
1942 – 1944 Sekolah sambungan di Dangung-dangung (setingkat Sekolah Dasar) dan kembali duduk kembali di kelas empat  sampai tamat kelas lima. Menerima ijazah.
1945 – 1946 Madrasah Mahad Islami (sekolah agama) di kota Payakumbuh, Ibtidaiyah dan langsung masuk kelas tiga.
1947 – 1948 Tsanawiyah Muhammadiyah, Kubang. Langsung masuk kelas empat.
1949 Anggota Tentara Pelajar Gapeda Payakumbuh Utara.
1949 Madrasah Aliyah Kulliyatul Muballighihen, Payakumbuh. Belanda kembali menjajah dan perang dengan Belanda kembali bermula, dan pulang kembali ke kampung di Balaimansiro.
1948 – 1950 Tinggal di kampung Balaimansiro dan bersekolah darurat di Kubang. Kota-kota penting dikuasai oleh Belanda.
PADANG PANJANG  1950 – 1953
1950 – 1953 Masuk Mu’allimin ‘Ulya, Sekolah Guru Agama Atas (SGAA) di Padang Panjang, sampai tamat.
Yogyakarta  1953 – 1962
1953 – 1954 Sekolah persiapan Perguruan Tinggi Agama Islam Negeri (PTAIN), Yogyakarta. Tahun 1955 mendapat beasiswa ikatan dinas sampai tamat dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan, Republik Indonesia, dan bebas memilih pekerjaan setelah tamat sebagai pegawai negeri.
1957 – 1958 Pengurus Senat Mahasiswa PTAIN Yogyakarta.
1955  Anggota pendiri organisasi Ikatan Wartawan Mahasiswa Indonesia (IWMI).
1955 – 1957 Anggota pengurus Himpunan Mahasiswa Islam (HMI) komisariat Perguruan Tinggi Agama Islam Negeri (PTAIN), Yogyakarta.
1955 – 1960 Sekretaris dan Ketua Redaksi majalah mahasiswa Criterium Yogyakarta.
1954 – 1962 Kuliah di PTAIN sampai mendapat ijazah Doctorandus atau Drs.
1959 Menikah dengan Sofiah Djamaris di Yogyakarta. Akad nikah dilaksanakan di Jalan Sindunegaran 18, dan resepsi pernikahan di asrama PTAIN Jalan Sumbing 6, Yogyakarta.
1960 Hamda Nur, anak pertama lahir di Semarang pada 31 Oktober 1960.
PADANG 1963 – 1966
1963 – 1966 Pulang ke Padang, setelah keluar Surat Keputusan menjadi dosen di Fakultas Keguruan Ilmu Pendidikan (FKIP), Universitas Andalas (UNAND). Pengurusan surat ini dilakukan di Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan di Jakarta, dan suratnya keluar tiga hari setelah diurus. Sebelumnya gagal dalam ujian masuk Tentara Nasional Indonesia Angkatan Laut  (TNI-AL) di Jakarta pada tahun 1962. Awal Januari 1963 langsung mengajar Pendidikan Agama Islam di UNAND.
1964 – 1966 Anggota pimpinan Wilayah Muhammadiyah Sumatera Barat.
1965 – 1966 Dekan Fakultas Adab, Universitas Muhammadiyah Sumatera Barat.
BUKITTINGGI 1966 – 1974
1966 Hamdi Nur, anak kedua lahir di Padang pada 14 Februari 1966.
1966 – 1967 Ditugaskan sebagai Pembantu Dekan bidang Kemahasiswaan di Fakultas Keguruan Sastra dan Seni (FKSS) IKIP di Bukitinggi. Rektor pada waktu itu adalah Prof. Dr. Isjrin Noerdin dan Dekan FKSS adalah Jacub Isman, M.A.
1967 – 1969 Ketua Jurusan Bahasa Arab di FKSS IKIP. Karena tidak ada dosen dan peluang kerja yang sukar bagi lulusan, Jurusan Bahasa Arab di FKSS IKIP terpaksa ditutup.
1969 Hadi Nur, anak ketiga lahir di Bukittinggi pada 6 Mei 1969.
1969 – 1971 Dekan FKSS IKIP di Bukittinggi. Salah satu tugas yang diemban adalah mengurus pembebasan tanah untuk pembangunan kampus IKIP di Bukitinggi. Namun tidak berhasil. Hal ini juga disebabkan oleh kelalaian dari Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD).
1971 Huseini Nur, anak ketiga lahir di Bukittinggi pada 23 Maret 1971.
1967 – 1974 Ketua Mesjid Raya Bukittinggi. Jabatan ini atas persetujuan H. Mansoer Daoed Dt. Palimo Kayo, ulama terkemuka Indonesia asal Sumatera Barat dan pernah pernah ditugaskan sebagai Duta Besar Luar Biasa dan Berkuasa Penuh Republik Indonesia untuk negara Irak.
1973 – 1975 Pembantu Dekan bidang Keuangan di Fakultas Keguruan Sastra dan Seni (FKSS) IKIP. Tahun 1974 pindah ke Padang.
PADANG 1974 – SEKARANG
1974 – 2001 Dosen Pendidikan Agama Islam di IKIP Padang, Universitas Andalas dan Universitas Bung Hatta (sejak tahun 1981).
1975 – 1976 Menjadi peserta di Pusat Latihan Penelitian Ilmu-Ilmu Sosial Lembaga Ekonomi dan Kemasyarakatan Nasional – Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LEKNAS-LIPI) di Universitas Syiah Kuala (UNSYIAH) yang diketuai oleh Dr. Alfian selama satu tahun.
1976 – 1977 Melakukan penelitian dengan topik “Tarekat Syattariyah di Sumatera Barat” yang dibiayai oleh LEKNAS-LIPI. Penelitian ini adalah penelitian grounded theory yang mengacu pada seperangkat metode induktif yang sistematis untuk melakukan penelitian kualitatif yang bertujuan untuk pengembangan teori.
1984 – 1990 Pindah ke Fakultas Pendidikan Ilmu Pengetahuan Sosial (FPIPS) IKIP Padang dan menjadi Ketua Jurusan Mata Kuliah Dasar Umum (MKDU).
1987 – 1998 Anggota pengurus Islamic Center, Sumatera Barat.
1991 – 1996 Anggota Dewan Penasehat ICMI Korwil, Sumatera Barat.
1993 – 1994 Ketua Ruang Pendidik Indonesisch Nederlansche School (INS) Kayutanam, Padang Pariaman.
1995 – 2000 Ketua Umum, Pimpinan Wilayah Muhammadiyah, Sumatera Barat.
2000 – 2020 Penasehat, Pimpinan Wilayah Muhammadiyah, Sumatera Barat.
1996 – 2001 Ketua Dewan Mesjid Indonesia, Sumatera Barat.
1996 – 2001 Ketua Komisi Majlis Ulama Indonesia, Sumatera Barat.
1991 Diangkat menjadi Profesor dalam bidang Islamologi di IKIP Padang.
2001 Pensiun dari IKIP Padang pada umur 70 tahun.
2010 – 2015 Ketua Lembaga Amil Zakat Infak dan Sadaqah, Muhammadiyah Sumatera Barat.
2012  Pengurus Legiun Veteran Republik Indonesia (LVRI), Sumatera Barat.

* belum mendapat informasi tahun berapa.

Bani Nurani Djamil

Alhamdullilah, keluarga besar datuk saya, Nurani Djamil hampir setiap tahun berkumpul. Saya mengikuti beberapa acara kegiatan silahurahmi teresebut, diantaranya di Jakarta pada tahun 2009 dan di Payakumbuh pada tahun 2013.

Di bawah ini adalah foto-foto acara silahturahmi di Jakarta pada 20 Nopember 2009. Cukup ramai yang hadir.

DSC_9916

 

Acara silahturahmi Bani Nurani Djamil telah terlaksana dengan baik pada 28 Juli 2013 di Padangtugayek, Payakumbuh, dengan kehadiran keluarga besar (termasuk anak-cucu dan cicit) sebanyak 58 orang (dari keturunan Nurani Djamil= 44 orang, dari keluarga “Kasimah”= 13 orang, dari pihak “bako”=1 orang). Pada acara silaturahmi, hadir enam dari delapan anak Nurani Djamil yang masih hidup (Nur Anas Djamil, Nur Inas Djamil, Nur Animar Djamil, Nur Sani Djamil, Nurninth Djamil dan Nurnis Djamil). Nama mushola yang dibangun oleh keluarga Nurani Djamil ditetapkan menjadi “Langgar Bani Nurani Djamil”.

IMG_0194

 

Keluarga Bapak di Malaysia

Sebahagian keluarga Bapak juga ada tinggal di Malaysia. Di bawah ini adalah sebahagian dari silsilah Tengku Hitam dan dua urang anaknya, Haji Yunus dan Haji Ismail. Silsilah ini adalah tulisan tangan Bapak yang diberikan kepada saya sebelum saya berangkat ke Malaysia tahun 1995.

salsilah.png

Hubungan antara keturunan Haji Yunus dan Haji Ismail yang terputus telah dipertalikan kembali oleh Djamil Datuk Bijo yang datang ke Padang Sebang pada sekitar tahun 1920-an bersama anaknya Nurullah. Nurani Djamil, anak Djamil Datuk Bijo datang ke Padang Sebang pada tahun 1942 ketika penjajahan Jepang. Perhubungan antara keturunan Haji Yunus dan Haji Ismail dimulai dengan hubungan surat menyurat antara ayah saya, Nur Anas Djamil, dengan Makcik Nyonya pada tahun 1960-an berdasarkan catatan silsilah yang ditulis oleh Nurani Djamil. Datuk saya, Nurani Djamil (lahir tahun 1901), adalah alumni Sumatera Thawalib Parabek, di Bukittinggi, dan merupakan senior Buya Hamka ketika beliau belajar disana.

Tengku Hitam, ayah dari Haji Yunus dan Haji Ismail, meninggal dunia dan dimakamkan di Mungka, Payakumbuh, Sumatera Barat. Haji Yunus dan Haji Ismail, menurut catatan Nurani Djamil meninggal dan dimakamkan di Paya Rumput, Melaka, Malaysia. Namun lokasi makam mereka yang tepat tidak diketahui.

Saya mengunjungi saudara di Padang Sebang pertama kali pada tahun 1995. Insya Allah hubungan silahturahmi antara keturunan Haji Yunus dan Haji Ismail ini dapat berlangsung dengan baik.

Foto Djamil Datuk Bijo (kanan) dan anaknya Nurani Djamil (kiri). Djamil Datuk Bijo pernah berkunjung ke Padang Sebang bersama anaknya Nurullah pada tahun 1920-an. Nurani Djamil pernah menetap di Padang Sebang selama beberapa bulan pada tahun 1942. Foto di atas diambil tahun 1935.

Foto ketika berkunjung ke Padang Sebang tahun 1995. Pada waktu itu saya adalah mahasiswa program PhD di Universiti Teknologi Malaysia (UTM), Johor Bahru, Malaysia

Foto ketika berkunjung ke Padang Sebang pada 8 Desember 2008.

Foto ketika berkunjung ke Padang Sebang pada 13 Agustus 2013.

Foto ketika berkunjung ke rumah Makcik Nyonya di Kuala Lumpur pada 13 Agustus 2013. Dalam foto ini — saya, yang berdiri disebelah kiri, Dr. Rizal Sani, yang berdiri sebelah saya, dan Dr. Erhamwilda yang bertudung merah — adalah cucu dari Nurani Djamil.

Published by

Hadi Nur

I enjoy living in Johor Bahru area and always seek the truth.