Merenungkan kembali hikmah pendidikan tinggi

Tulisan ini adalah cuplikan dari pidato penganugerahan adjunct professor kepada saya pada 29 Agustus 2017 di Universitas Negeri Malang. Pidato lengkap dapat adalah sebagai berikut: https://hadinur.net/2017/09/03/kearifan-sebuah-universitas/

“Allah menganugerahkan al-Hikmah kepada siapa yang Dia kehendaki. Dan barangsiapa yang dianugerahi al-Hikmah, dia benar-benar telah dianugerahi karunia yang banyak. Dan han-ya orang-orang yang berakallah yang dapat mengambil pelajaran (dari firman Allah).” (Al-Baqarah: 269).

Kebetulan beberapa minggu yang lalu kita telah merayakan hari ulang tahun kemerdekaan Republik Indonesia yang ke-72. Sepatutnya kita bertanya, sudah merdekakah kita? Karena kita ingin bangsa ini betul-betul merdeka, maka kemerdekaan itu semestinya tidak saja diartikan sebagai pembebasan dari belenggu penjajahan, fisik maupun non-fisik, tetapi juga pembebasan dari cara, gaya, arah dan pandangan hidup yang salah, yang jauh dari tuntunan hikmah. Berdasarkan ini, apakah kita sudah merdeka dari cara, arah dan pandangan kita terhadap pendidikan tinggi kita?

Mukadimah Keputusan Menteri Pendidikan Nasional, Indonesia, nomor 603/O/2001 telah menyatakan bahwa tugas pokok perguruan tinggi adalah untuk berperan aktif dalam perbaikan dan pengembangan kualitas kehidupan, kebudayaan, ilmu pengetahuan dan kerjasama internasional untuk mencapai kedamaian dunia untuk kesejahteraan umat manusia. Namun apakah tugas pokok universitas ini telah dijalankan dengan baik? Saya agak khawatir dengan perkembangan akhir-akhir ini, karena fungsi universitas sudah mulai melenceng daripada tugas pokoknya seperti yang dinyatakan dalam mukadimah Menteri Pendidikan Nasional tersebut. Terdapat dua fenomena yang menurut saya yang dapat melencengkan fungsi asal universitas, iaitu pendidikan yang ter-lalu berorientasi kepada komersialisasi dan kecendrungan universitas untuk mengejar angka, seperti webometrics, jumlah publikasi, jumlah mahasiswa dan lain sebagainya indikator kinerja utama (Key Performance Indicator), tanpa melihat substansi mengenai hikmah dari angka-angka tersebut. Sebaiknya, letakkanlah sesuatu pada hakikat dan hikmah dari indikator tersebut, jika tidak, ini akan menjadi klaim yang berkelebihan (over-claim) terhadap prestasi yang pada akhirnya hanya akan menjadi keberhasilan yang semu (pseudo achievement). Sebagai contoh, demi peningkatan peringkat universitas dan kenaikan pangkat, para dosen banyak “bermain” dengan publikasi. Maksud “bermain” adalah mereka hanya mengejar publikasi bukan untuk tujuan pengembangan ilmu pengetahuan tetapi publikasi untuk naik pangkat dan prestise dengan mengabaikan etika dan kejujuran. Tanpa mempertimbangkan hikmah, keberhasilan itu hanyalah untuk keperluan indikator kinerja utama saja yang berupa angka-angka dan tidak sampai kepada esensinya (hikmah).

Bila angka mulai menjadi indikator dalam banyak aspek kehidupan, maka ada kecenderungan bahwa makna terhadap segala sesuatu dinilai berdasarkan angka. Bila semua hal dinilai berdasarkan angka maka nilai hidup manusia direduksi menjadi angka. Penggunaan angka untuk mengukur sesuatu yang bersifat fisik itu sah. Ini tidak salah. Namun, ini akan menjadi masalah jika kita menggunakan angka sebagai indikator mutlak untuk mengevaluasi kemanusiaan. Fenomena ini yang kerap terjadi dalam kehidupan kita sehari-hari. Hal ini sangat berbahaya ketika kehidupan manusia dan makna hidup hanya dinilai dari sudut pandang sebuah angka. Angka sangat mudah untuk dimanipulasi.

Suatu ketika, saya diundang untuk memberikan ceramah tentang penelitian dan publikasi di salah satu pusat penelitian di UTM. Seorang dosen muda bertanya kepada saya, apa yang harus dia lakukan sebagai dosen dengan tekanan untuk memenuhi persyaratan indikator kinerja utama tanpa melupakan idealisme? Dalam ceramah tersebut saya menjelaskan tugas utama dosen adalah mengajar, mendidik dan melakukan penelitian. Dengan melihat realitas dunia dan universitas saat ini, kita perlu melihatnya sebagai keseimbangan antara realisme dan idealisme. Pada kenyataannya, realisme memaksa kita untuk memainkan permainan angka dalam publikasi ilmiah dan nomor lainnya yang ditetapkan oleh sistem peringkat universitas. Tapi, kita harus memiliki idealisme. Kita harus menyadari bahwa tugas sebenarnya sebuah universitas adalah menghasilkan kualitas lulusan yang baik dari setiap aspek, terutama dalam sikap dan integritas moral.

Gambar di bawah ini bisa dijadikan pedoman. Pada usia muda, kita perlu bertahan untuk bersaing dengan orang lain agar sukses dan mencapai tujuan dan target kita. Kita harus memiliki pengetahuan dan ketrampilan yang cukup untuk bersaing dan bertahan hidup di dunia yang kompetitif ini. Berjuang dan bekerja keras. Terkadang kita egois untuk memenuhi indikator kinerja utama kita. Itulah kenyataan. Tapi, kita tidak selalu mengikuti jalur indikator kinerja utama. Dengan bertambahnya usia, kita mesti sadar bahwa kita perlu memikirkan kontribusi kita kepada orang lain dan masyarakat, lingkungan dan kemanusiaan. Kita harus mengikuti garis “kearifan”. Kearifan ini menekankan pada intelektual dan moral. Kita harus mengubah “budaya memiliki” menjadi “budaya memberi” dan dari “kecerdasan dan keinginan” kepada “hati dan ketulusan” seperti yang ditunjukkan dalam Gambar di bawah ini.

wisdom

[Gambar di atas dimodifikasi dari slide presentasi Ir. Iskandar Budisaroso Kuntoadji mengenai wirausaha sosial di Universiti Teknologi Malaysia pada 26 Oktober 2011]

Alhamdullilah, saya sudah membimbing dan meluluskan lebih daripada 20 orang mahasiswa Ph.D. dan menguji belasan mahasiswa Ph.D. selama saya berkarir sebagai dosen. Saya berusaha supaya mahasiswa-mahasiswa saya menjadi manusia yang cinta kepada ilmu pengetahuan, walaupun saya tidak yakin saya berhasil atau saya layak untuk mengajarkan itu karena saya masih banyak kelemahan. Ph.D., atau disingkat sebagai Doctor of Philosophy adalah gelar tertinggi dalam bidang tertentu, yang biasanya memerlukan beberapa tahun untuk menyelesaikannnya. Arti dari “Philosophy”, yang berasal dari bahasa Yunani, tidak bermaksud semata-mata sebagai filsafat, tetapi dalam arti yang lebih luas, iaitu “cinta akan kebijaksanaan” atau “cinta kepada ilmu pengetahuan”. Namun apakah dalam membimbing mahasiswa, kita mengajarkan mengenai arti dari “cinta akan kebijaksanaan” atau “cinta kepada ilmu pengetahuan” yang kadang-kadang hilang karena mengejar sesuatu yang sifatnya “artificial” dan “superficial”?