Pak Ajo

Pak Ajo, itu nama panggilan beliau yang sudah lebih 30 tahun tinggal di Malaysia. mendengar nama itu, orang minang pasti tahu dari mana asal beliau, iaitu dari Pariaman, Sumatera Barat. Hampir setiap minggu saya makan siang di warung nasi beliau di sebelah Daiman Sri Skudai Sport Centre.

Banyak cerita yang saya dengar dari beliau bagaimana perjuangan beliau hidup di Malaysia. Banyak pekerjaan yang telah dilakukan, dari supir truk, pekerja ladang sampai jualan nasi ayam, dan akhirnya masakan padang. Foto di bawah ini adalah foto Pak Ajo dengan mahasiswa-mahasiswa saya, yang saya ajak makan siang di warung beliau pada 1 Nopember yang lalu.

Apa yang saya simpulkan dari semua ceritanya adalah bahwa beliau adalah manusia yang merdeka dan tidak mau diperbudak. Jika merasa tidak merdeka lagi, beliau akan ganti pekerjaan atau berusaha sendiri. Prinsip yang menurut saya perlu dicontoh karena hakikat kehidupan manusia adalah kemerdekaan. Semakin merdeka seseorang, semakin tinggi kemanusiaan seseorang. Tanpa kemerdekaan, kehidupan manusia hampir sama tarafnya dengan kehidupan hewan.