Kembalikan universitas kepada fungsi asalnya

Mukadimah Keputusan Menteri Pendidikan Nasional, Indonesia, nomor 603/O/2001 telah menyatakan bahwa tugas pokok perguruan tinggi adalah untuk berperan aktif dalam perbaikan dan pengembangan kualitas kehidupan dan kebudayaan, pengembangan ilmu pengetahuan, dan pengembangan pengertian dan kerjasama internasional untuk mencapai kedamaian dunia dan kesejahteraan lahir batin umat manusia berkelanjutan. Namun apakah tugas pokok universitas ini telah dijalankan dengan baik?

Saya agak khawatir dengan perkembangan akhir-akhir ini, karena fungsi universitas sudah mulai melenceng daripada tugas pokoknya seperti yang dinyatakan dalam mukadimah Menteri Pendidikan Nasional tersebut.

Terdapat dua fenomena yang menurut saya yang dapat melencengkan fungsi asal universitas, iaitu pendidikan yang terlalu berorientasi kepada komersialisasi dan kecendrungan universitas untuk mengejar angka, angka dan angka, seperti webometrics, jumlah publikasi, jumlah mahasiswa dan lain sebagainya (Key Performance Indicator), tanpa melihat substansi mengenai hikmah dari angka-angka tersebut. Sebaiknya, letakkanlah sesuatu pada hakikat dan hikmah dari indikator tersebut, jika tidak, ini akan menjadi klaim yang berkelebihan (overclaim) terhadap prestasi yang pada akhirnya hanya akan menjadi keberhasilan yang semu (pseudo achievement). Sebagai contoh, demi peningkatan ranking universitas dan kenaikan pangkat, para dosen banyak “bermain” dengan publikasi. Maksud “bermain” adalah mereka hanya mengejar publikasi bukan untuk tujuan pengembangan ilmu pengetahuan tetapi publikasi untuk naik pangkat dan prestise dengan mengabaikan etika dan kejujuran.

Published by

Hadi Nur

I enjoy living in Johor Bahru area and always seek the truth.