Prestasi riset universitas di Singapura

Minggu lalu Lee Kuan Yew, minister mentor Singapura mengatakan bahwa Singapura bukanlah negara biasa (ordinary country) seperti tetangganya Indonesia, Malaysia dan Thailand. Singapura adalah negara yang luar biasa (extra ordinary). Hal ini disampaikannya ketika menjawab pertanyaan mengenai besarnya gaji perdana menteri Singapura dan pegawai-pegawai tinggi di republik tersebut, yang gaji perdana menterinya dua kali gaji George W. Bush, presiden Amerika. Dari segi pendidikan tinggi, pernyataan  Lee Kuan Yew ada benarnya.  Kita tahu bahwa Singapura hanya mempunyai dua universitas iaitu National University of Singapore (NUS) and Nanyang Technological University (NTU). Setelah saya melihat di situs www.scopus.com nampak dengan jelas bahwa dua universitas Singapura tersebut memang extra ordinary jika dibandingkan dengan universitas-universitas di negara tetangganya. Hal ini terlihat dari jumlah publikasi ilmiah dari dua universitas tersebut (lihat Table di bawah ini) yang dibandingkan dengan negara tetangganya dan juga Jepang, India dan Bangladesh.

Nama Negara

Jumlah artikel ilmiah yang dipublikasikan yang masuk daftar SCOPUS

Jepang

1,702,775

India

452,205

Singapura

81,255

Thailand

37,376

Malaysia

24,626

Bangladesh

9,336

Indonesia

9,019

Vietnam

1,072

(Data di atas dicatat pada 4 Mei 2007, jam 3.40 sore)

Nampak dengan jelas bahwa dua universitas itu saja dapat mengalahkan belasan universitas di Malaysia dan ratusan universitas di Indonesia, padahal dosen dan peneliti di NUS dan NTU hampir sama banyak dengan kebanyakan universitas-universitas besar di Malaysia dan Indonesa. Bayangkan produktivitas setiap dosen yang ada disana. Jika kita bandingkan dengan pendanaan universitas, sudah barang tentu budget universitas di Singapura berpuluh kali lipat jika dibandingkan dengan ITB misalnya.  Namun, budget tersebut mungkin tidak sampai berpuluh kali lipat jika dibanding dengan universitas besar di Malaysia. Apa yang menjadi perhatian saya adalah kualitas sumberdaya mereka. Kualitas dosen dan peneliti di Singapura (yang kebanyakannya adalah orang asing) memang patut dipuji. Saya pikir, kita perlu belajar dari Singapura, bagaimana dia dapat mencapai kemajuan ini.

Satu lagi yang menjadi catatan bagi saya adalah, Prof. Tjia May On (dosen fisika ITB) adalah individu yang paling banyak menyumbang dalam publikasi ilmiah, iaitu 64 jurnal ilmiah. Salut dengan pak Tjia!! Saya mengharapkan semangat dan prestasi pak Tjia patut dicontoh. Dengan fasilitas riset yang relatif tidak begitu lengkap di ITB, pak Tjia masih mampu berkarya.